Monday, September 28, 2009

Syurga Cinta




Syurga cinta,sebuah filem yang bagi saya banyak persamaannya dengan filem Indonesia Kiamat makin hampir. Beza yang saya nampak, gadis dalam filem Indonesia itu, kurang ditonjolkan berbanding filem melayu di mana watak cikgu Syuhadah begitu menonjol dan banyak dialognya.. Bukan itu yang saya mahu perkatakan di sini, cukuplah dengan begitu banyak ulasan yang dibuat oleh pelbagai pihak.

Dalam filem tersebut terdapat dialog atuk Syuhada dengan Irham (watak utama lelaki) yang antaranya atuk itu menyebut ayat lebih kurang begini:

Jodoh itu ada 3:

1. Jodoh dari syaitan iaitu apabila kamu mencintai seorang perempuan, lalu kamu bercinta dan berzina dengannya sehingga mengandung, baru kamu nikahinya

2. Jodoh dari jin iaitu apabila kamu mencintai seseorang tetapi ia sebaliknya, lalu kamu bomohkan sehingga ia pun mencintai kamu dan menikahimu

3. Jodoh dari Allah, iaitu apabila kamu memandangnya dan jatuh cinta kemudian terus kamu meminangnya dan menikahinya.

Dalam kereta saya mngulangi ayat-ayat itu kepada adik-adik saya yang saya kasihi. Lalu yang lelaki merespon:

“Kalau jatuh cinta awal, macam mana? “

Sedaya upaya saya menjawab

“Kalau betul sukakannya, tunggu sehingga masa yang tepat tiba baharu masuk meminang dan menikah”

Ia membalas lagi

“Imam Nawawi pernah cakap, bercinta itu harus, tapi dengan syarat menjaga syarak”

“Haa..itu yang penting MENJAGA SYARAK.. kalau berjumpa berdua-duaan lelaki perempuan, mengikut syarak ke?? Perlu ada mahram yang ikut dan teman.”

Saya cuba memberi alternatif, mereka diam mungkin melawan dengan kehendak hati atau mungkin tidak terkesan di hati.. kemudian di akhir bicara adikku mengulang kata-kata imam Nawawi:

“Aku mencintaimu kerana agama dalam dirimu,

Jika hilang agama itu maka hilanglah cintaku padamu”

Saya membisik dalam hati, masih adakah adam di luar sana yang tulus mencintai hawa kerana agamanya? Saya meraba kata hati sendiri, adakah saya juga bisa mencintai seorang adam hanya kerana agamanya?

Betapa besar mujahadah yang perlu dilalui untuk mencapai tahap itu Hanya Allah jua yang bisa memberi kekuatan dan hidayah,





Adik-adikku,

Mengertilah, kakakmu bukan ingin memusnahkan cinta yang sedang mekar di hatimu itu,

Cuma kegusaran ini memang wajar ku dendangkan,

Tidakkah kau melihat wahai adikku,

Berapa ramai mereka yang terperosok di lembah hina hanya kerana cinta nafsu yang kotor,

Berapa banyak yang melupakan Allah dan agama apabila mencintai dan dicintai tanpa batas syariat,

Adik-adik yang kukasihi,

Kakakmu bimbang jika cinta itu akan memudarkan cintamu pada Allah,Rasulullah,umi dan abi..

Mengapa engkau menbaja pada tanah yang bukan hakmu?

Mereka yang engkau cintai itu bukanlah milikmu, selagi belum diikat dengan pernikahan

Mereka dan kamu adalah milik Allah.

Adik-adik yang kusayangi,

Adakah kau tidak yakin dengan janji Allah bahawa setiap orang itu ada jodohnya.

Jika benar ia jodohmu, yang kau rasakan telah ditulis untukmu,

tunggulah sehingga masa yang sesuai dan kemudian nikahinya

Supaya terjaga kesucian jiwa dan cintamu.

Supaya terpelihara maruah diri dan agamamu.

Adik-adikku,

Renungkanlah dengan mata hati

Tanya pada imanmu


Kakak mendoakan agar kalian mengecap manisnya cinta Allah dan meraih tenangnya jiwa yang dicintai Allah. semoga kalian memperolehi syurga cinta yang hakiki..

4 comments:

  1. sy pulak nak berikan semua bintang-bintang di langit untuk nukilan ini...

    ReplyDelete

We are not just selling a product, we are promoting a healthier lifestyle :)

Our Long Journey

Daisypath Anniversary tickers

ShareThis

Need He